Blog •  15/11/2021

Petani Cabai Jember Menjerit, Tanaman Banyak yang Membusuk Mati Gegara Cuaca Hujan Kini

© SuaraMalang/Adi Permana
© SuaraMalang/Adi Permana

SuaraMalang.id - Memasuki musim penghujan, petani Cabai di Desa Darsono Kecamatan Arjasa Kabupaten Jember, menjerit. Pasalnya, tanaman cabai miliknya membusuk.

Seperti dialami seorang petani Sandra (41). Ia mengatakan tanaman cabai banyak yang busuk karena kondisi cuaca. Hujan membuat tanah lembab sehingga berpengaruh kepada akar tanaman.

"Ini karena curah hujan yang sangat tinggi. Sehingga tanah lembabnya tinggi, sehingga akarnya banyak yang busuk," katanya, Senin (15/11/2021).

Sandra mengaku, dengan tanah yang sangat lembab, lalat buah kemudian menyerang tanaman cabai miliknya. "Warnanya juga mencolok, jadi banyak hama datang dan menyerang," tuturnya.

Padahal dirinya sudah memproteksi tanaman cabainya, dengan berbagai macam cara juga sudah dilakukan.

"Meskipun memakai obat-obatan kimia, kondisinya masih seperti ini. Karena disini setiap hari hujan," akunya.

Mengetahui hasil tanaman cabai membusuk, terpaksa dia harus mencabut tanaman cabai dan lalu membuangnya.

"Kita tetap melakukan proteksi ke tanaman kita, meskipun hasilnya tidak signifikan. Paling tidak, tanaman kita ada yang bertahan hidup," ujarnya.

Karena tanaman cabai membusuk, secara otomatis dirinya akan mengalami kerugian. Bahkan modal yang telah dikeluarkan jutaan rupiah, diyakinkan tidak akan kembali.

"Jadi untuk mengembalikan biaya yang sudah keluar, sangat sulit. Karena dipastikan rugi sudah," katanya menegaskan.

Sumber: SuaraMalang