Blog •  22/09/2020

Petani Desa Rukoen Damee Sudah Mulai Tanam Jagung Hibrida Pionner P32 Cap Singa

Penyuluh Pertanian lapangan Desa Rukoen Damee

Menanam/budidaya jagung hibrida, Tanaman jagung ( Zea may ssp. Mays) adalah jenis tanaman pangan penting dunia yang menghasilkan karbohidrat selain gandum dan padi. Tanaman jagung merupakan tanaman pagan pokok di sebagain belahan dunia dan bahan pangan olahan seperti minyak jagung dan bahan dasar tepung maizena, bioenergy, bahan kosmetik, selain itu untuk kebutuhan pangan ternak. Untuk pakan ternak tanaman jagung digiling/diselep buah jagung atau seluruhnya dari batang sampai buah sebagai sumber karbohidrat.

Tanaman jagung tumbuh didataran rendah sampai tinggi hingga 1200 meter dpl, memerlukan media tanah lempung, lempung berpasir, tanah vulkanik, yang subur, gembur, kaya bahan organic, memerlukan sinar matahari minimal 8 jam per hari suhu udara 20-33 derajat celsius, curah hujan sedang, ph tanah 5,5-7 dengan drainase yang baik.

TEKNIS PENANAMAN JAGUNG

PERSIAPAN BENIH JAGUNG

Benih jagung yang digunakan adalah Pioner P32 cap singa yang dibeli langsung di kios saprodi yang ada di kecamatan babahrot.

PERSIAPAN LAHAN

Lahan yang digunakan adalah lahan bekas tanaman padi, sebelumnya terlebih dahulu tanah diolah dengan menggunakan traktor besar supaya tanah gembur sekalian dengan pembuatan bedengan

PENANAMAN JAGUNG

Penaman jagung dengan cara di tugal sedalam 5cm dengan jarak tanam 70cm x 30cm untuk tanam 1 biji/lubang, lalu masukan benih jagung kedalam lubang tanam dan timbun tipis dengan pupuk organik jiga ada disediakan, kemudian lakukan pengairan apabila musim kemarau

PEMUPUKAN TANAMAN JAGUNG

Pemupukan pertama dilakukan ketika tanaman jagung berumur 15hst, komposisi pupuk : ZA 280kg/ha + SP 100kg/ha + furadan 12kg/ha. cara pemupukan dengan disebar lalu di timbun dengan tanah, kemudian di lakukan pengairan.

Pemupukan ke 2 dilakukan pada umur 35hst, komposisi pupuk : ZA 350kg/ha + Phonska 200kg/ha. Cara pemupukan seperti pada pemupukan 1.

Pemupukan ke 3 atau pemupukan penutup dilakukan pada umur 50 hst, komposisi pupuk: Urea 350kg/ha + Phonska 180kg/ha. Cara pemupukan seperti pada pemupukan 1.

PERAWATAN TANAMAN JAGUNG

Pembubunan atau ipuk dilakukan bersaman pada waktu pemupukan. Pembersihan gulma ada 2 cara yaitu dengan penyemprotan herbisida Calaris untuk gulma umur 5 - 21hst, Gramoxon untuk gulma umur 40hst keatas, hesbisida yang cocok dan cara penggunaanya lihat di herbisida untuk tanaman jagung dan pendangiran pada tanaman jagung.

Pencegahan bundle pada bunga yaitu pemberian insektisida furadan di kucup daun pada tanaman jagung umur 21hst dan 40hst .

Pengairan tanaman jagung dilakukan pada saat setelah pemupukan, dan 2 minggu sekali setelah pemupukan terakhir.

HAMA DAN PENYAKIT TANAMAN JAGUNG

Hama yang menyerang tanaman jagung antara lain: Ulat tanah, Ulat grayak, ulat penggerek polong,pengendaliannya semprot dengan insektisida: bulldog, spontan, Untuk ulat tanah, taburi dengan regent. Dan hama yang sangat berbahaya lagi yaitu hama Babi, hama babi dapat dikendalikan dengan cara memagar dengan MPHP dan dengan cara pemburuan rutin dalam seminggu 2 kali.

Penyakit yang menyerang tanaman ini antara lain: bulai, bercak daun, hawar daun, busuk pelepah, busuk batang. Pengendalianya semprot dengan fungisida mankozeb, metalaksil, carbio

PEMANENAN JAGUNG

Tanaman jagung dapat dipanen mulai umur 105 hari tergantung dari varietasnya. Cirinya antara lain:

- Daun sudah kering 80%.

- Kulit/klobot jagung sudah kering.

- Buah jagung padat dan keras.

- Warna buah jagung bening/mengkilat.

Sumber: Pertanian