Blog •  2020-02-17

Petani Klaten Didorong Hasilkan Beras Premium

KLATEN – Berangkat dari ide kesuksesan hasil penemuan varietas unggulan beras Rojolele Srinar dan Srinuk, Bupati Klaten Sri Mulyani berkeinginan agar para petani Klaten bergerak dari petani konvensional menjadi petani milenial dengan memroduksi beras kelas premium dengan pola tanam organik.

Hal itu disampaikannya Bupati pada rakor pupuk dan pestisida dalam rangka menyukseskan program swasembada pangan Kabupaten Klaten di Pendopo Agung Setda Klaten, Kamis (13/2/2020).

Dia menilai, lahan pertanian yang subur di di Kabupaten Klaten memiliki potensi besar untuk menghasilkan beras premium organik yang memiliki nilai ekonomi tinggi.

“Permintaan pasar juga sangat bagus, khususnya luar Klaten. Saat ini para petani yang menanam padi organik masih sangat sedikit, sehingga ada peluang untuk menggarap beras premium,” ujarnya.

Sehari sebelumnya, saat menghadiri acara Sambang Warga di Desa Brangkal, Wedi maupun Desa Cetan, Ceper, dirinya menerima aspirasi dari para kelompok tani setempat yang ingin berkembang menjadi petani modern. Beberapa kelompok tani bahkan sudah menghasilkan beras premium dan memasarkannya ke luar daerah.

“Agar para petani di Klaten ini pola tanamnya bergeser, yang ditanam pun tidak hanya padi yang biasa tapi juga beralih menanam padi yang dijual premium. Kalau dijual premium tingkat peminatnya sangat banyak. Nanti saya akan meluangkan waktu untuk berdialog dengan petani-petani di Klaten bagaimana para petani mau merubah  dari petani biasa menjadi petani millenial,” pungkasnya.

Sumber: Jatengprov