Blog •  31/03/2021

Tanaman Jagung Program Ketahanan Pangan Pandemi Covid-19 di Aceh Singkil Masuki Musim Panen

© Dok Kuatno
© Dok Kuatno

SERAMBINEWS.COM, SINGKIL - Tanaman jagung program Ketahanan Pangan Pandemi Covid-19  atau Corona Virus Diseases di Kabupaten Aceh Singkil, mulai memasuki masa panen. 

Jagung tersebut salah satunya ditanam dengan memanfaatkan lahan tidur di dekat permukiman warga Gosong Telaga Barat, Singkil Utara. 

Kala itu, penanaman jagung dilakukan Bupati Aceh Singkil, Dulmusrid. Seiring berjalan waktu atau sekira 3,5 bulan kemudian, hasil jerih payah petani membuahkan hasil dengan memanen tanaman jagung.

Kepala Dinas Tanaman Pangan Hortikultura dan Peternakan, Aceh Singkil, Kuatno, Selasa (30/3/2021), mengatakan, program ketahanan pangan membuahkan hasil. 

Salah satunya dengan mulai dipanennya tanaman jagung yang masuk dalam program ketahanan pangan Pandemi Covid-19, selain tanaman pangan lainnya.

"Pemipilan jagung dilakukan, walau cuaca mendung tetap semangat," kata Kuatno yang datang membantu panen jagung bersama jajarannya ke lokasi.

Menurutnya, produksi jagung yang ditanam mencapai 4,5 ton per hektarenya. Dengan harga jual sekitar Rp 4.000 per kilogram. Sehingga sangat membantu petani setelah bercocok tanam selama 3,5 bulan.

Sementara itu, kerawanan pangan akibat Pandemi Covid-19 yang diprediksi, tidak terjadi di Kabupaten Aceh Singkil. 

Hal ini tak lepas dari kebijakan Pemkab Aceh Singkil yang terus mengampamyekan gerakan menanam tanaman pangan di pekarangan serta lahan tidur.

Agar ketahanan pangan terus terjaga, sehingga petani diimbau langsung bercocok tanam pascapanen selesai. 

Sumber: SERAMBINEWS